24 Feb

Seks RT

written by No Comments posted in Tak Berkategori

Aku Dina, aku tinggal ma tanteku yang merupakan sodara dari almarhumah nyokapku. Tante kebetulan menjadi keruta rt. Walaupun hanya pada tinggak rt, tapi si tante mempunyai beberapa anak buah, om2 semuanya, ada yang jadi sekretaris, ada yang jadi bendahara dan satu lagi urusan umum. Mereka sering miting ber 4, kadang miting dengan team dari rt laen jika ada proyek yang sifatnya “nasional”. Yang aling setring mampir ke rumah tanteku ya om yang jadi sek rt, orangnya keren banget dah, aku selalu kesengsem kalo si om bertandang kerumah tanteku, aku sering bengong memandangi ketampanan si om. Blon tua2 amir si baru 40an, menurut perkiraanku, tapi gantengnya itu lo yang gak kuat, dah gitu atletis lagi bodinya. Si om juga sering ngedipin mata ke aku, aku si seneng ja dikedipin ma lelaki yang ganteng kaya si om. Sayangnya kalo dia nongol di rumah tante, si tante ya ada dirumah, kalo gak da si tante ya paling dia nitip dokumen yang mo dikasi ke tante aja. Paling ketemu mukanya dialingi pintu pager tumah. dia ngasongin amplop dokumen, aku yang nerima. Dah cuma gitu aja dan si om langsung pergi lagi, padahal aku pengen banget dapet kesempatan ngobrol ma si om.

Sampe satu hari, tante nyuru aku ke hipermarket yang letaknya gak jauh dari rumah, cuma ya kalo jalan kaki lumayan pegel, biasanya si aku naek ojek. Aku bawa tas model back pack yang besar sehingga blanjaan sebagian dimuatin ke backpack itu, supaya mudah aku bawa pulangnya dengan naek ojek, sisanya yang gak muat di backpack ya terpaksa kantong plastiknya aku jinjing. memang si tante kalo nyuruh aku ke hipermarket beli barang2 yang kemasannya kecil2, sehingga muat banyak di backpack ku. Biasanya gak susa nyari ojek, tapi kebetulan kok hari itu pangkalan ojek yang ada digerbang komplex rumah si tante kosong mlompong. Lama juga aku nuggu disitu, biasanya tukang ojek yang selesai ngater suka kembali ke pangkalan. Tapi ini dah lama juga aku nunggu, gak da satupun tukang ojek yang nongol. Aku kesel banget, mana panas lagi di pangkalan ojek, gak da pohon peneduh dan saungnya kecil cuman buat tukang2 ojek aja duduk.

Tiba2 terdengar bunyi klakson, aku noleh, si om senyum ke aku, jendela di pintu sisi yang menghadap aku dah dibuka, “Mo kemana Din, ikut yuk, ntar om anter”. “Dina mo ke hipermarket om”. “Kok ya kebetulan om mo kesana juga, ya udah ikut ja katimbang nunggu ojek disitu”. Seneng banget deh aku, om pujaan hati menciptakan kesempatan untuk berdua2 dengan dia, segera aku masuk ke mobil dan duduk disebelahnya. “Bawa tas kok gede amir si Din”. “Amir tu sodaranya udin ya om”. “Tau aja kamu”, jawab si om sambil tertawa. “Biasanya Dina kan naek ojek om, jadi semua blanjaan dimasukin ke backpack trus digendong sembari digonceng tukan ojek, gitu om”. “Jadi cowoknya Dina banyak dong ya”. “Kok banyak?” “kan kalo digonceng tukang ojek kaya digonceng cowoknya mo piknik, bisa bawa backpack”. “Si om bisa aja”. “Mangnya Dina gak da cowok ya”. “Gak da om”. “Masak si cewek cantik kaya kamu gak da cowok”. “Bisnya gak gaul si om, dirumah cuma da om dan tante ja, nenangga gak suka, paling ngbrolnya ma pembokat tetangga sebelah”. “Ngobrol kok ma pembokat si, ntar dikira pembokat, suka duipanggil mbak gak ma warga”. “Kok om tau si, slalu Dina dipanggil mbak, dikiranya pembokatnya tante kali ya”. “Trus kamunya gimana?” “Ya gak gimana2 om, nyengir ja”. “Gak di klarifikasi kalo Dina tu ponakan bu rt”. “Gak lah om, ribet gitu, biar ja, kan cuma dikira pembokat, artinya bukan pembokat beneran dong”.

Karena hipermarketnya gak jauh bentar ja dah sampe. “Kita bawa satu troli ja ya Din, blanjaan kamu banyak gak”. “Gak kok om, tante cuma nyuru beli detergen dan kecap aja”. “Dina gak mo blanja keperluan Dina ndiri, ntar om bayarin deh”. Wah senengnya mo diblanjain, “bener om mo blanjain Dina”. “Ya benerlah, buat cewek secantik kamu apa si yang enggak”. “Gombal”. “Tapi seneng kan digombalin”. Aku cuma senyum ja, kita ngobrol sambil mengambil semua keperluan dan diletakkan di troli. Aku beli ja keperluan aku pribadi, sabun mandi, odol, sikat gigi, pembalut krim2 mekap sederhanya. “Om, Dina mo beli daleman bole gak”. “Ya bole lah, luarannya mo beli sekalian juga bole kok”. “Om baek banget si”. “Kan dah om bilang buat abege secantik kamu apa si yang enggak”. Aku milih2 daleman, “O bra kamu 32 b ya Din, imut dong ya”. Aku jadi tersipu mendengarnya. Aku beli sepasang daleman, celana jins dan 2 t shirt. “Makasi lo om mo blanja2in Dina”. “Laen kali kalo om blanja om ajak Dina deh” “Om blanja kok banyak amir si, sampe penuh trolinya”. “Kan buat sebulan”. Barang2 dimasukkan ke bagasi mobilnya, kecuali blanjaan aku dan si tante yang dipisah dan ditaruh didalem mobil.

Sampe rumah, sepi, “Kok sepi banget Din”, jangan2 si ibu pergi”. “Harusnya enggak si om, mobilnya ada tu”. Aku turun, dan membawa barang blanjaanku, gak tau napa si om nunggu di mobilnya. Aku balik dan nanya, “Om ada perlu ma tante”. “Gak kok, mo ngajak Dina makan ja, kalo gak da orang di rumah, liat deh ada orang gak di rumah”. Wah nambah, dah diblanjain, trus mo diajak makan lagi. Aku segera masuk ke rumah, blanjaan tante aku taruh di pantri sedang blanjaanku ndiri aku taruh di kamarku. Di meja makan ada note, rupanya om dan tante mendadak kudu kluar kota karena kakak si om sakit parah, mungkin bisa 3-4 hari perginga, pesen aku suru jaga rumah. Segera aku keluar lagi, “Om ma tante kluar kota om, kakaknya om Dina sakit parah”. “Ya udah, kunci pintunya, ikut om makan siang yuk”. Segera aku nginci pintu rumah dan pintu pager dan masuk lagui ke mobil, dan mobil pun meluncur menejue ke tempat makan.

“Kamu doyan makan sifut gak”. “Dina pemakan segala kok om”. “Gawat dong, ntar om Dina makan lagi”. “Ya gak lah, mana muat makan om”. “Iya ya, paling yang dimakan sosisnya om”. Aku kaget juga mendengar becandaan si om, kok mulai vulgar, aku pura2 gak ngerti, “Mangnya tadi om beli sosis, rasanya enggak deh”. “Gak usah beli dah punya kok, kemana2 om bawa2”. “Ditaruh dimana om sosisnya”, aku pura2 noleh ke jok blakang, membuka laci di dashbor kiri. “Nyari apa Din”. “Katanya om bawa sosis, mana?” “Nempel kok Din”, makin jelas arah omongannya, tapi aku pura2 gak ngerti. “nempel? dimana om?” “Tu dislangkangan”, jawabnya sambil tertawa. “Ih si om prono, siang2 gini prono”. “Mangnya prono cuma bole malem ya Din, mau gak makan sosisnya om, bukan dimakan si tapi diemut. om pengen banget deh diemut ma Dina”. Wah to the point banget si om. “Gak tau ah, kita mo makan apa si om?” “Sosis”, jawabnya sambil tertawa, aku memukul pundaknya dengan manja, trus mencubit pahanya. Tanganku segera ditangkapnya dan digeser ke selangkangannya. Aku kaget dan menarik tanganku, “Ih si om, masak siang2 gini horni si”. “Bisnya kamu sexy banget Din”. “masak si Dina sexi, kurus gini”. “bukan kurus tapi langsing namanya sayang”. “Gombal, pake sayang2 sgala”. Tapi seneng kan dipanggil sayang”. Aku ngangguk, “Tu seneng”.

Mobilnya brenti didepan warung pecel lele, “Doyan lele kan”. “Kan Dina dah bilang, Dina tu pemakan segala”. “Ntar lelenya om Dina makan lagi”. “Katanya sosis, kok skarang jadi sosis”, jawabku sambil mencubil pahanya lagi. “Jangan cubit paha dong”. “Bis cubit apa”. “Yang ditengah”. “Maunya”, kataku sambil turun dari mobil. Siang gini warungnya penuh, maklum jam makan siang, dan deket situ ada banyak kantor bank, baeknya masi ada satu meja kosong. Si om duduknya disebelah aku, “kok gak duduk adep2an si om”. “Pengen deket2 yang cantik”. “Tapi kan susa pandeng2annya om”. “Gak papa deh, ntar di kamar om ja pandeng2annya”. “Kok di kamar om”. Dia tertawa aja. Dia pesen pecel lele dan sate kambing, minumnya es klapa jeruk. “Pesen masing2 seporsi ya Din”. “lelenya iya, tapi satenya Dina ngambil dikit ja om”. “Napa, gak doyan kambingnya, gak demen ngembek dong”. “demennya di embekin om”, jawabku tertawa. “Ntar deh bis makan om embekin Dina”. Kayanya jelas sekali pesan yang dia sampein, rupanya dia napsu ma aku dan mo ngelampiasin napsunya ke aku. Wah aku kudu gimana ni, gak nyangka, kesempatan yang datneg berlebihan gini.

Makan dah dateng langsung ja kusantap sampe licin tandas semua yang dipesen si om. “Laper pa doyan tu”. “Ya laper ya doyan om, tinggal ngantuknya ni”. “Ya udah katimbang kamu bobo ndirian, kelonan ma om ja yuk”. “Mangnya di rumah om gak da orang?” “OM kan tinggal ndirian”. “Mangnya om gak kluarga”. “Ada si di kota laen, kluarga gak mo ikut pindah kemari, padahal kerjaan om kan da disini, ya misah ja tinggalnya”. “Trus om puangnya kapan, sebulan sekali ja”. “Setor ya om”. “Ya setor duit ma yang laen juga”. “Yang laennya paan om”. “Ya yang laen kalo gak disetor2 bisa jadi odol tu”. Aku senyum2 ja, “kan hemat gak usah beli odol”. “Bisa ja kamu”, jawabnya sambil tertawa. “Makanya sebleon jadi odol setor ke kamu ya Din”. “Ih si om, siang2 gini mo nyetor odol”. “Ya gak apa kan, siang pa malem sama aja lah, mau ya Din, om dah sange neh”. “Sapa suru siang gini makan sate kambing”. “Iya kambingnya mo ngembekin kamu ni”. Sambil membayar makanan dan minuman, si om ngegandeng aku ke mobil dan segera mobilnya meluncur meninggalkan warung menuju ke…. rumahnya. “Kok Dina gak di drop dirumah tante om”. “Kan mo ngembek kita siang ni, mau ya Din”. Aku diem aja dan mobilnya terus meluncur ke rumahnya.

Sesampe di rumah aku bantuin neuruin blanjaan dia yang lumayan banyak. Aku nurunin kantong2 plastik dari mobil dan membawa kedalem rumah sedang si om menempatkan barang2 blanjaan di tempatnya, di lemari es, di lemari pantri, sebagian dibawa ke kamar mandi, sebagian lagi disimpen di credensa. Rumahnya tertata paik biar dia tinggal ndirian juga. “Rumah om rapi, bersi lagi, bebersi ndiri ya om”. “Gak lah, ada kok pembantu harian yang dateng semingu sekali untuk nyapu, ngepel, bebersi rumah dan setrika baju. Hari2 om cuci ja baju kotor pake mesin cuci, rumah cuma om sapu ja, makanya seminggu sekali dipel, dilap2in, dibersihin, disetrika”. “Hari ini pembantunya ada om”. “Tadi dah pulang sebelon om ke hipermarket en ketemu kamu itu”.

Duduk di sofa yu Din, ngobrol2 ja yuk”, katanya sambil bawa camilan yang dia beli di hipermarket tadi dan membawa 2 botol kecil jus mangga. “Dina dah kenyang om. “ya diminum ja jusnya, kan panas hawanya, om mo mandi dulu ya, ikut yuk mandi, ntar om mandiin deh”. Aku senyum ja dan dia masuk ke kamarnya. Cukup lama aku ditinggal ndiri, iseng aku klik ja remote tvnya, aku kaget melihat yang terpampang di layar tv, film bokep, rupanya si om lagi nonton film bokep sebleon dia brangkat ke hipermarket, padahal ada pembokanya bebersi, pa dia maen ma pembokatnya en gak puas ya, makanya siang2 gini dia bilang horni ma aku. Sebodo ah, bukan urusanku, aku nonton ja tu film, cewek Thai sedang disetubuhi ma bule, wah batang si bule gedenya, panjang lagi, lagi keluar masuk di veginya tu cewek. Serenade wajib bokep ah uh pun menggema diruang. Si om keluar kamar hanya pake celpen dan t shirt putih, menambah kegantengannya. “Wah Dina, siang2 gini nonton bokep, horni juga toh rupanya. Memang dampak nonton bokep, napsuku mulai naek juga.

Dia segera duduk diseblahku, mendadak aku dipeluk dan diciumnya pipiku. “Om suka deh ma Dina”. “masak si om demen ma abege kaya Dina”. “Iyalah, biar abege kamu kan prempaun, cantik, sexy lagi”. “Tu mah suka napsu ya Om’. “gitulah, Dina juga suka kan ma om, om suka liat Dina ngelirik2 ke om kalo ada miting ditempat tantenya Dina”. Wah malu juga aku, kartuku dibuka blak2ab ma si om. “Bisnya om ganteng banget si”. “Mangnya cowok kamu jelek ya Din”. “Gak da cowok kok Dina om”. “Iya deh temen lelaki kamu”. “Iya om gak da yang seganteng om”. Aku dipeluknya lagi dan ciuman kembali mendarat di pipiku. “Iya om Dina juga suka banget ma om, Dina suka ngebayangin Dina jadi pacarnya om”. “Om juga mau kok punya cewek kaya Dina”.

Mata kami trus memandangi adegan bokep yang main seru, mot, wot, ds, gaya nyamping sampe akhirnya crot. Aku tersipu2 melihat adegan2 yang sangat merangsang napsuku itu. Si om kayanya tenang2 aja tu, aku duduk merapat badannya dan dipeluknya. “Kamu ingin begituan nggak?”, bisiknya di telingaku. Diciumnya sekilas tengkukku. Aku menggelinjang. “Mau nggak gituan sama Om? Enak lo..” Tangannya segera meremas dadaku. Aku melenguh. Tangan kanannya menelusupi celpen gombrongku menuju pangkal paha. Saat jari-jarinya mulai bermain di sekitar vaginaku, aku mengerang. birahiku sudah terangsang.

“Kita kekamar yuk Din”. Si om bangun, dia mengangkat badanku, aku kaget segera aku merangkul lehernya, dia mencium bibirku dengan penuh napsu sambil berjalan menuju kamarnya. Pelan-pelan badanku direbahkan di ranjang tetapi kakiku tetap menjuntai. Mulutnya tak sabar lagi segera mencercah pangkal pahaku yang masih dibalut celana gombrang. Karena gombrangnya maka pipa celananya dengan mudah diplorotkan sampe ke pangkal pahaku. Tak lama kemudian celana gombrang berikut cdku sudah lepas dari tubuhku. Si Om terpana melihat pemandangan tubuhku. Pangkal kenikmatanku masih begitu mungil, berwarna merah di tengah, dan dihiasi bulu-bulu lembut di atasnya. Klitorisnya juga mungil. Tak menunggu lebih lama lagi, bibirnya segera menyerbu vegiku. Dihisap-hisap dan lidahnya mengaduk-aduk liangku yang sempit. Aku terus menggelinjang sambil melenguh dan mengerang keenakan. kemudian kakiku menjepit kepalanya, seolah-olah meminta dikerjai lebih dalam dan lebih keras lagi.

Maka lidahnya pun makin dalam menggerayangi dinding vegiku yang mulai basah. Lima menit lebih barang kenikmatan milikku itu dihajarnya dengan mulutnya. Aku menjerit karena mendapatkan O pertamaku. “Om, nikmat banget deh, padahal baru pake lidah om”. “Ya Din, palagi pake itu ya Din”. “Itu paan om”. “Itu yang da diselakngkangan om, kamu suka belaga bego, pa bego beneran ya”, guyonnya ditengah napasku yang masi terengah2 karena O barusan. “Jadi bego, bis nikmat banget om”. “Mangnya Dina blon perna ngrasain nikmat gini?” “Pernah om”. “Ma sapa?” “Ada deh, pengen tau aja”. “Iya ya, gak penting ma sapa juga, yang penting skarang kan ma om ya. Dina dah ngrasain nimatnya lidah om kan”. “Dah om, nikmat bangetz”.

Lalu dia merangkak naik. Kaosku dilepasnya pelan-pelan. Menyusul kemudian braku. Kemudian diremas-remasnya toketku yang masih keras itu beberapa saat, ganti mulutnya bekerja. Menjilat, memilin, dan mencium pentilku yang kecil. “Ahh..om,” desahku sembari tanganku meremas-remas rambutnya menahan kenikmatan tiada tara yang tercipta karena ulahnya. “Enak kan beginian?” tanyanya sambil menatap wajahku. “Iii.. iya Om..” “Kamu pengin lebih enak lagi kan?” Tanpa menunggu jawabannya dia segera mengatur posisi badanku. Kedua kakiku diangkatnya ke ranjang. Kini aku telentang pasrah. Batangnya pun sudah tak sabar lagi mendarat di sasaran.

Mulutnya kembali bermain-main di vegiku. Setelah kebasahannya dianggap cukup, batangnya yang telah tegak ditempelkan ke bibir veginya. Beberapa saat digesek-gesekkan sampai aku makin terangsang. Kemudian dicobanya memasukkan kepala batangnya perlahan-lahan ke celah yang masih sempit itu. Sedikit demi sedikit dimaju-mundurkan sehingga makin melesak ke dalam. Butuh waktu lima menit lebih agar kepala batangnya masuk seluruhnya. Aku mengerang, “Gak sakit kan Din”, katanya sambil mencium bibirku sekilas. Genjotan ditingkatkan pelan dan lembut. Leher batangnya mulai masuk. “Ah.. Om..” aku menjerit tertahan. “Napa yang, sakit kah?” Aku cuma menggeleng ja, nikmat kok dibilang sakit, batinku.

Dia berhenti sejenak menunggu liang vegiku terbiasa menerima batangnya yang berukuran lumayan besar. Satu menit kemudian dia maju lagi. Begitu seterusnya. Dia meremas-remas toketku dan menciumi bibirku, kemudian dia mulai menggenjotku. “Ahh.. ohh.. asshh..”, aku mengerang dan melenguh ketika dia mulai turun naik di atas tubuhku. Genjotan ditingkatkan dan eranganku pun makin keras. Mendengar itu dia makin bernafsu menyetubuhi ku. Kembali aku mendapatkan O, kaki kujepitkan ke pinggangnya dan mulutku menggigit pundaknya. “Nggak sakit lagi kan?” “Ouu enak sekali Om..”

“Ganti posisi ya Din”, aku disuruhnya berbaring miring. Dalam posisi aku dipeluk dari belakang, dia menggeser tubuhnya merapat kepadaku. Disesuaikan posisi ujung batangnya agar dapat diselipkan di vegiku. Sambil mengelus-elus paha belakangku dia sedikit mendorong batangnya ke depan. usahanya menyelipkan batangnya berjalan lancar, karena disamping cairan vegiku sudah membasahi sehingga pangkal pahaku licin, juga karena aku sedikit membuka pahaku untuk memberi kesempatan padanya menyelipkan batangnya.

Tangannya mulai beraksi meremas toketku dengan lembut, tangan kiriku memegangi tangannya yang sedang meremas-remas. Dia menggigit-gigit pundakku dan menjilat-jilat kupingku. Aku mengelinjang kegelian, sehingga batangnya makin kejepit di vegiku. aku mulai menggesekkan kedua pahaku, sambil memaju-mundurkan pantatku. Batangnya terasa dipelintir oleh daging kenyal yang licin. Dia menarik pundakku ke arahnya, sehingga aku telentang miring, punggungku menempel didadanya, leherku berada di atas lengan kanannya yang meremas-remas toketku. Sedangkan kaki kiriku melintang menindih di pinggangnya yang masih dalam posisi miring menghadapku, dengan demikian vegiku terbuka lebar menghadap ke atas.

Batangnya yang sudah basah oleh cairanku berdiri tegak dari belakang persis di depan vegiku. Sementara tangan kanannya meremas-remas toketku, tangan satunya mengelus-elus bibir vegiku bagian luar. Bulu di slangkanganku yang tidak telalu lebat telah basah merata. Aku memejamkan mata, napasku memburu. Cukup lama dia dalam posisi itu, sengaja dia tidak menyentuh klitorisku. “Kamu kalo maen suka posisi gimana, jangan bilang blon perna maen ya..?” tanyaku. “Biasanya si Dina dibawah om”. “Pernah posisi kayak gini? Dimasukin dari belakang..?” tanyanya lagi sambil menggesek klitorisku dengan ujung jarinya sampai pangkal jari. Aku mendesah panjang karena nikmat, kubuka mataku dan menatap tajam kepadanya. Dia tersenyum tapi aku tidak membalasnya, bahkan menutup mataku kembali. Aku masi menikmati sisa2 kenikmatan ketika O tadi.

Dia menarik tangan kananku dan dibimbingnya ke arah batangnya, aku menekan batangnya yang sudah maksimal ke arah vegiku yang terbentang lebar. Kupilin-pilin, kugosokkan batangnya di atas klitorisku. Aku mendesis-desis sambil membuka mataku, tanganku terus menggosokkan batangnya ke klitorisku, mataku tetap menatapku sayu dan mulutku mendesis desis.

Bersama dengan itu, batangnya ditarik dan dimajukan dengan irama yang rutin, sehingga gesekan di atas klitorisku makin membuat pinggulku bergoyang. Aku mendesis dan merintih, lidahku keluar menjilat bibirku ke kiri dan ke kanan. Sepertinya dia ingin mencium bibirku, tapi posisinya kini sulit untuk melaksanakannya. Akhirnya di tengah rangsangannya itu, dimasukkannyalah jarinya di bibir vegiku. Aku tambah terangsang. dan dalam kenikmatan itu aku sampe terlena.

Ditariknya batangnya agak ke belakang, kemudian dengan sedikit mengubah posisi pinggul dan pahaku, diarahkannya ujung batangnya ke liang vegiku. Didorongnya kembali batangnya pelan-pelan, makin dalam otot vegiku terasa mencengkeram dengan ketat.

Dalam kehangatan liang vegiku, dibenamkan batangnya dalam-dalam tanpa gerak. Dielusnya rambut dan juga bibirku. Dalam kesenyapan tanpa gerak itu, kurasakan kedutan lemah dari dinding vegiku. Lama-lama vegiku menjepit batangnya dan menyedotnya. “Din, jepitannya kuat sekali, nikmat sekali”. Aku tidak menjawab, bahkan jepitan vegiku semakin mengencang.

Aku merintih tertahan-tahan. Dia segera sadar bahwa aku sudah hampir klimaks. Maka tanpa melepas batangnya yang masih tertanam dalam vegiku, diubah nya posisinya seperti menumpuk di atas tubuhku. Kakiku tertekuk ke samping dengan kedua pahaku tebuka lebar, sehingga batangnya masuk sampai ke pangkalnya. Dengan bertumpu pada lututnya dan batangnya masih terbenam, dia mengocok liang vegiku dengan pelan, batangnya menggesek bibir dalam vegiku, terasa nikmat sekali. Makin lama makin kuat dia mengocoknya. “Oh.. oh.. sschh.., sschh.. aduh.. enak-enak sekali. Batang om ngocoknya enak banget, vegio Dina jadi senut-senut. Aduh.., om, Dina sudah nggak kuat..!” lenguhku

Dia menindih tubuhku yang sudah berkeringat, paha kirinya ditempelkan pada paha kananku dan paha kanannya ditindihkan pada paha kiriku penuh, sehingga kami menempel penuh. Vegiku terbuka lebar, sementara batangnya amblas persis di tengahnya. Dia memutar pinggulnya dua kali, tiga kali. “Eeghh.., eghh.., om Dina keluar.. Eeghh.. eghh..!” jariku mencengkeram keras punggungnya, kakiku mengejang dan pinggul kuangkat tinggi-tinggi.

Ketika aku terkulai lemah, batangnya masih tegak tertanam. Denyut orgasme di dinding vegiku masih terasa nikmat. Digesernya tubuhnya ke samping tanpa melepas batangnya dari vegiku untuk memberikan waktu kepadaku untuk istirahat. Diciumnya pipiku.

babak berikutnya dia mulai setelah dirasakan aku dah cukup istirahat. posisi kami berubah, dia duduk bersandarkan kepala tempat tidur dengan kaki lurus ke depan, sedangkan aku disurunya jongkok menghadap ke arahnya, dengan toketku persis di depan mulutnya. kepala batangnya digosok-gosokkan di klitorisku, sambil meremas-remas toketku dan menghisap-hisap pentilku. Aku menekan kebawah supaya batangnya kembali terbenam dalam vegiku yang sudah kemerah-merahan dan basah kuyup. Aku kocok batangnya dengan vegiku, tidak terlalu cepat. Kami saling berpelukan. Kutekuk sedikit kakiku dan kubuka lebar pahaku, sehingga batangnya habis masuk ke dalam liang vegiku. Pangkal paha kami sudah basah dan becek, sehingga kocokkannya menimbulkan bunyi, “Ceprok..! Ceprok..! Ceprok..!”

“Om.., batangnya enak sekali. Ssch.. ssch.., kayaknya udah mentok ya..? Sssch.., ssch..?” kataku sambil wajahku menengadah, kadang-kadang dia memagut bibirku. “Iya Din.., nikmat sekali..!.. dijepit sambil diputer Din..!” Aku menurut, memutar pinggul sambil menjepit. Pada saat itu, ganti dia yang mengocok dari bawah. Dia mengelus pantatku, dan ternyata lendirku sudah membasahi dekat anusku. Dielus-elusnya anusku. Dibasahinya jari tengahnya dengan lendirku, dan diselipkan sedikit ke lubang anusku. Ini menimbulkan sensasi lain bagiku.

Dalam posisi ini kami melakukannya sudah cukup lama. Kami saling pagut, saling gigit, saling kocok, sampai akhirnya aku sudah hampir tidak kuat lagi. “Kamu sudah mau keluar ya..? Sscch..! Soalnya kedutannya sudah makin kenceng”. “Iya om, sscchh.. aduh.. nikmat sekali.., Schh..!” Aku mendekapnya erat sekali, pinggulku maju mundur makin cepat, sementara kakiku sudah melingkari pinggangnya. Dia tidak tahan lagi, sambil menggigit leherku, ditekannya batangnya dalam-dalam dan, “Crot.., croott.., crot..!” maninya tumpah. Dan pada saat itu pula aku melenguh panjang melepas orgasmeku. Sungguh kenikmatan yang tuntas. “Om nikmat banget deh”. “Kamu puas Din?” Aku cuman ngangguk aja. “Dina kudu pulang om, kan rumah tante kosong, om ja yang nemenin Dina di rumah tante ya om”. Dia tersenyum, tidak menjawab.


Tags :
No Responses to “Seks RT”

Leave a Reply